• Sandra Miller diserang oleh anjing putranya pada Halloween di halaman belakang rumahnya sendiri
  • Polisi mengatakan di tempat kejadian terjadi pertumpahan darah dan kakinya digigit sampai ke tulang
  • Putranya, Jeremy Miller, 38 tahun, didakwa hampir lima bulan kemudian

Seorang nenek di Utah meninggal karena luka-lukanya setelah tujuh ekor pit bull milik putranya menyerangnya dan menggerogoti kakinya hingga ke tulang.

Sandra Dee Miller, 63, diserang oleh dua ekor pit bull dewasa dan lima anak anjing pada Halloween 2023 di halaman belakang rumahnya di Taylorsville.

Putranya yang berusia 38 tahun, Jeremy Miller, didakwa dengan tujuh tuduhan penyerangan terhadap hewan hampir lima bulan kemudian, lapor ABC4.

Menurut dokumen pengadilan, ketika polisi tiba di rumah dekat 4800 Selatan dan 2900 Barat, anjing-anjing itu tampak tidak terkendali dan Miller mengalami luka parah.

‘Kakinya tidak memiliki daging dan hanya tinggal tulangnya saja. Ada begitu banyak darah [the officer] tidak bisa melihat luka-lukanya yang lain,’ kata pernyataan tertulis itu.

Sandra Dee Miller (kiri tengah), 63, diserang oleh dua ekor pit bull dewasa dan lima anak anjing milik putranya Jeremy pada Halloween di halaman belakang rumahnya sendiri

Jeremy Miller, didakwa dengan tujuh dakwaan penyerangan terhadap hewan hampir lima bulan kemudian

Jeremy Miller, didakwa dengan tujuh dakwaan penyerangan terhadap hewan hampir lima bulan kemudian

Petugas harus memanjat pagar untuk menyelamatkan Miller dan mengatakan anjing-anjing itu mengeluarkan ‘darah di sekitar mulut mereka dan tampak gila-gilaan.’

‘Anjing-anjing itu masih sangat agresif, dan diperlukan beberapa petugas polisi kota Taylorsville dan petugas pengawas hewan untuk menjauhkan anjing-anjing itu dari korban dan mengurungnya di halaman,’ kata dokumen tersebut.

‘Ketika pit bull betina berusaha melarikan diri, [an officer] menembaknya dengan Glock sebanyak 6 kali dan melihat petugas lain juga menembaknya dan dia tidak lagi membahayakan publik.’

Polisi mengatakan mereka menghubungi Jeremy yang memberi tahu mereka bahwa dia tinggal di alamat tempat kejadian itu terjadi dan dia tiba di lokasi kejadian sekitar 20 menit kemudian.

‘[He was] jelas-jelas kesal karena pagarnya dirusak dan anjingnya diambil alih oleh pengawas hewan,’ kata pernyataan tertulis itu.

Anjing jantan dewasa yang tersisa dan anak-anak anjingnya dibawa ke Pengawasan Hewan di mana mereka akhirnya di-eutanasia, lapor Rubah 13.

‘Terdakwa, yang mempunyai tanggung jawab, perawatan, hak asuh atau kendali atas hewan apa pun, meskipun perawatan atau hak asuh tersebut bersifat sementara, membiarkan hewan tersebut menyerang siapa pun, hewan peliharaan atau unggas, atau spesies satwa liar apa pun yang dilindungi. Orang yang bertanggung jawab, perawatan, hak asuh atau kendali bertanggung jawab penuh atas pelanggaran ini,’ kata dokumen pengadilan.

Polisi mengatakan ketika mereka tiba di lokasi kejadian, mulut anjing-anjing itu berlumuran darah dan tampak hiruk pikuk.  Mereka mengatakan kaki Sandra telah digerogoti dan harus diamputasi

Polisi mengatakan ketika mereka tiba di lokasi kejadian, mulut anjing-anjing itu berlumuran darah dan tampak hiruk pikuk. Mereka mengatakan kaki Sandra telah digerogoti dan harus diamputasi

Polisi awalnya melaporkan salah satu kaki Sandra harus diamputasi, kemudian seminggu setelah penyerangan dia meninggal karena luka-lukanya.

Ia meninggalkan dua saudara kandungnya, lima anak, 14 cucu, dan satu cicit.

‘Dia senang menghabiskan waktu bersama keluarga, cucu, dan teman-temannya. Beberapa hobinya adalah mengoleksi kristal, naga, dan setiap pernak-pernik kecil yang menarik perhatiannya,’ dia berita kematian membaca.

“Kami berterima kasih atas setiap momen yang kami lewati bersamanya. Kami bersyukur bahwa kami memiliki kesempatan untuk mengucapkan selamat tinggal dan dia dikelilingi oleh orang-orang yang dicintainya pada saat-saat terakhirnya.’

Fuente