Layanan Bea Cukai Nigeria, pada hari Rabu, mengumumkan peningkatan pendapatan kuartal pertama tahun 2024 sebesar 122,35 persen jika dibandingkan dengan periode yang sama pada tahun 2023, dengan menyatakan bahwa mereka memperoleh N1,34tn antara bulan Januari dan Maret tahun ini.

Hal ini diumumkan pada konferensi pers di Abuja dan mencatat bahwa pendapatan badan tersebut mengalami peningkatan bulanan dalam tiga bulan pertama tahun 2024.

“Pada kuartal pertama tahun 2024, NCS menunjukkan kinerja luar biasa dalam pengumpulan pendapatan. Total pendapatan yang dikumpulkan selama periode ini berjumlah N1,347,675,608,972.75.

“Pengumpulan pada kuartal pertama menunjukkan peningkatan substansial sebesar 122,35 persen dibandingkan periode yang sama tahun lalu, di mana N606,119,935,146.67 dihasilkan,” Pengawas Keuangan Umum, NCS, Adewale Adeniyi, mengatakan kepada wartawan.

Ia menambahkan, “Analisis bulanan lebih lanjut menggambarkan lintasan pertumbuhan layanan yang mengesankan. Pada Januari 2024, pengumpulan pendapatan melonjak sebesar 95,60 persen, mencapai N390,824,148,326.55 dari N199,809,974,327.52 yang tercatat pada Januari 2023.

“Tren peningkatan ini berlanjut pada bulan Februari 2024, dengan pertumbuhan mengejutkan sebesar 138,68 persen, meningkatkan pengumpulan pendapatan menjadi N450,209,267,557.15 dari N188,625,011,386.87 pada bulan Februari 2023. Pada bulan Maret 2024, pendapatan yang dikumpulkan oleh NCS tumbuh sebesar 132.76 persen dari N217,669,949,432 .28 menjadi N506.642.193.019,05.”

Adeniyi mencatat bahwa jika dibandingkan dengan target pendapatan tahunan Pemerintah Federal sebesar N5.07tn untuk dikumpulkan NCS pada tahun 2024, target tersebut diterjemahkan menjadi target pendapatan bulanan sebesar N423bn.

“Kami dengan senang hati melaporkan pertumbuhan pendapatan bulanan rata-rata sebesar 6,2 persen di atas target bulanan yang ditetapkan dan pengumpulan pendapatan kumulatif sebesar 18,6 persen, setara dengan N78,675,608,972.75 di atas target triwulanan yang ditetapkan sebesar N1.269tn,” katanya.

39% kejang beras

Lebih lanjut Kepala Bea Cukai menyatakan, pada triwulan I tahun 2024, NCS mencatat total 572 penyitaan yang meliputi berbagai barang senilai N10,593,099,654.50 dalam Nilai Bea Dibayar.

“Khususnya, pada bulan Januari terdapat 111 penyitaan sebesar N842,992,751.50 di DPV, sedangkan bulan Februari menandai jumlah penyitaan tertinggi yaitu 432, dengan total N3,704,703,350.34. Beras merupakan 39 persen dari penyitaan, diikuti oleh produk minyak bumi sebesar 26 persen, dan kendaraan bermotor dan tekstil masing-masing menyumbang sembilan dan enam persen dari penyitaan.

“Selama periode ini, NCS menahan 22 tersangka dan tindakan hukum yang sesuai akan diambil sesuai dengan Undang-Undang Layanan Bea Cukai Nigeria 2023,” kata Adeniyi.

Mengenai fasilitasi perdagangan, beliau mengatakan bahwa hal ini tetap menjadi fokus utama operasi NCS, dan menambahkan bahwa meskipun ada tantangan yang ada, “kami telah bekerja keras untuk menyederhanakan proses, meminimalkan kemacetan, dan mengoptimalkan efisiensi di seluruh pelabuhan kami untuk memastikan transaksi perdagangan yang lancar.”

Adeniyi menyatakan, pada kuartal I tahun ini, NCS memproses total 311.492 Single Goods Declaration untuk impor, yang mencerminkan volume transaksi impor yang ditangani.

Angka tersebut, menurutnya, menunjukkan penurunan dibandingkan total volume yang diproses pada tahun 2023 sebanyak 327.491 dan SGD sebanyak 403.233 pada tahun 2022.

Terkait transaksi ekspor, katanya, total 10,786 SGD diproses pada tahun 2024 dibandingkan 9,752 transaksi pada tahun 2023, mewakili pertumbuhan aktivitas ekspor sebesar 10,60 persen.

Ia mengatakan, “Sebagian besar pertumbuhan ini terjadi pada bulan Januari, dengan 4.067 transaksi diproses pada tahun 2024 dibandingkan dengan 3.352 SGD pada tahun 2023, yang berarti peningkatan sebesar 29,69 persen.

“Layanan ini khususnya tertarik pada pertumbuhan sektor ekspor non-minyak, selaras dengan prioritas pemerintahan yang dipimpin Presiden Bola Tinubu dan inisiatif yang dilakukan oleh NCS dalam beberapa waktu terakhir.”

Dia mencatat bahwa beberapa faktor yang disengaja berkontribusi terhadap keberhasilan indikator kinerja utama NCS, dan menambahkan bahwa penting untuk mengakui dedikasi dan upaya para pejabat dan staf lembaga yang bekerja tanpa kenal lelah untuk memastikan momentum yang konsisten dan meningkat.

“Petugas NCS telah memainkan peran penting dalam mendorong implementasi inisiatif, sebagaimana dibuktikan oleh kinerja kami dalam tiga tanggung jawab inti undang-undang yang ditetapkan oleh pemerintah. Di antara inisiatif ini adalah pengenalan E-auction yang menghasilkan total pendapatan N1,6 miliar pada bulan Februari dan Maret,” kata Adeniyi.

Dia juga menyatakan bahwa pemberian waktu 90 hari kepada pemilik kendaraan yang tidak dikustomisasi oleh pemerintah, memfasilitasi pembayaran bea masuk yang sesuai atas kendaraan yang diimpor sebelumnya ke negara tersebut membantu memenuhi mandat NCS.

“Anggota masyarakat sangat disarankan untuk memanfaatkan kesempatan ini untuk mengatur surat-surat mereka, karena kegagalan untuk melakukan hal ini akan mengakibatkan hukuman yang dapat diterapkan.

“Selain itu, keputusan pemerintah untuk membuka kembali perbatasan Utara dengan Republik Niger mempunyai arti penting. Tindakan ini diharapkan dapat mendongkrak aktivitas perdagangan di wilayah tersebut. Karena calon penyelundup kini mempertimbangkan kembali keabsahan perdagangan melalui rute yang disetujui, keputusan ini merupakan langkah yang sangat penting,” katanya.

Namun, pimpinan bea cukai mencatat bahwa selama kuartal tersebut, NCS menghadapi beberapa tantangan sistemik yang menghambat kemampuannya untuk memenuhi tanggung jawab hukumnya secara efektif.

“Tantangan-tantangan ini mencakup permasalahan terkait ketidakpatuhan terhadap peraturan, keterbatasan infrastruktur, dan penurunan signifikan dalam jumlah kargo, yang dibuktikan dengan penurunan volume transaksi yang ditangani sebesar 4,89 persen,” kata Adeniyi.

Fuente