Piquerez masuk dari bangku cadangan dan menyelamatkan tim dari kekalahan di Argentina melalui tendangan bebas indah di babak kedua

3 bulan
2024
– 23.33

(diperbarui pada 23:33)

Prihatin tentang akhir Paulistãodi mana Anda perlu menyerahkan Santos untuk menjadi juara, Palmeiras menggunakan cadangan dalam debutnya di Libertador dan hasilnya lebih bagus dari aktingnya. Tim Alviverde memainkan permainan yang malas, terutama di babak pertama, dan lolos dari kekalahan berkat ketidakmampuan San Lorenzo dalam menyelesaikan pertandingan dan pemain Uruguay itu. Tusukan. Gol yang dicetak oleh bek kiri di penghujung duel membuat hasil imbang 1-1 di Nuevo Gasómetro, di Buenos Aires.

Abel bahkan tidak membawa tujuh starternya ke Argentina, tetapi beberapa starternya perlu digunakan di babak kedua agar tim, yang sepenuhnya mendominasi di babak pertama, dapat bereaksi di 45 menit terakhir. Luis Guilherme muda adalah pemain lain yang masuk dari bangku cadangan, menunjukkan protagonisme dan mengubah jalannya pertandingan.

Di babak pertama, San Lorenzo mendominasi penuh selama 35 menit, yang tak perlu berbuat banyak untuk menguasai permainan. Dibutuhkan sedikit umpan untuk menembus pertahanan Palmeiras yang hilang dan mampu menyelesaikannya.

Marcelo Lomba menyelamatkan Palmeiras yang tidak tertarik sebanyak tiga kali. Hingga, dalam sepak pojok akibat penyelamatan kiper, Romana bangkit sendiri dan mengirimkannya ke gawang. Tim asuhan Abel Ferreira lupa menjaga bek dan juga bermain.

Tampak cuek dan dengan pemain yang menunjukkan kelambanan, seperti Gabriel Menino dan Richard Ríos, Palmeiras hanya menunjukkan kemampuan bereaksi di sepuluh menit terakhir babak awal. Namun upayanya yang paling mendekati untuk mengganggu lawan hanyalah sedikit: tendangan sepeda dari Rony yang dapat diselamatkan oleh kiper Altamirano dan tembakan dari Menino melewati gawang. Bahkan tidak terlihat seperti tim yang terbiasa menang, terutama di Libertadores.

Abel yang bingung antara keyakinan dan keras kepala, terus menyaksikan timnya bermain sepak bola malas dari pinggir lapangan, sesuatu yang lumrah terjadi di tahun 2024. Meski tim berhasil tak terkalahkan selama tiga bulan, hanya ada sedikit pertandingan bagus tahun ini. Dan standar tersebut dipertahankan di Argentina.

Hingga Portugis, yang bersemangat dengan formasi dengan tiga bek, memutuskan untuk mengubah dan membongkar lini pertahanan ketiganya. Caio Paulo, Breno Lopes dan Gabriel Menino, yang terburuk di lapangan, pergi. Siapa pun yang mau masuk tidak akan mengalami hal yang lebih buruk. Faktanya, Flaco López, Luís Guilherme dan Aníbal Moreno meningkatkan performa tim.

Masalahnya, di bagian depan, efisiensinya kurang. Bebaskan Rony, hampir dari area kecil, mengisolasi peluang terbaik Palmeiras. Beberapa menit kemudian, sundulan bagus, sundulan Gustavo Gómez melebar, dekat tiang, dan menyia-nyiakan peluang bagus lainnya.

Jika Ron mengalami malam yang tidak menyenangkan, seorang pembela HAM harus menyelesaikannya. Piquerez dengan sempurna mengambil tendangan bebas yang dialami pemain muda Luis Guilherme, salah satu talenta bagus di lapangan, dan menyelamatkan juara kontinental tiga kali itu dari debut dengan kekalahan. Gol tersebut tercipta beberapa menit setelah pemain Argentina itu menyia-nyiakan dua peluang saat menghadapi Lomba, yang menyelamatkan tim dua kali lagi di masa tambahan waktu dengan lebih banyak penyelamatan.

Bagi Abel, pesannya adalah, jika ia memberikan kesempatan kepada Luís Guilherme dibandingkan atlet yang bertanding seperti Breno Lopes dan Caio Paulista, maka peluangnya untuk membalikkan kekalahan melawan Santos dan menjadi juara São Paulo tiga kali akan meningkat.

SAN LORENZO 1 X 1 PALMEIRA

  • HUKUM SAINT: Altamirano; Perruzzi, Romagna, Campi dan Braida; Christian Ferreira (Herazo) Giay, Ivan Leguizamon, Elian Matthew Irala, Leguizamon (Lujan) Nahuel Barrios; Adam Bareiro. Teknisi: Ruben Insua.
  • POHON-POHON PALEM: Marcelo Lomba; Garcia, Gustavo Gómez, Naves dan Vanderlan (Piquerez); Richard Ríos, Gabriel Menino (Aníbal Moreno) dan Lázaro (Luan); Breno Lopes (Luis Guilherme), Rony dan Caio Paulista (Flaco López). Pelatih: Abel Ferreira.
  • SASARAN: Romaña, 19 menit memasuki babak pertama. Piquerez, pada menit ke-35 babak kedua.
  • WASIT: Jesús Valenzuela (Venezuela).
  • KARTU KUNING: Barrios, Vanderlan, Ferreira, Breno Lopes, Abel Ferreira, Bareiro, Naves, Giay, Romaña, Perruzzi, Ríos.
  • PUBLIK DAN PENDAPATAN: tidak diungkapkan.
  • LOKAL: Gasometer Baru, di Buenos Aires, di Argentina.

Fuente