Hal ini menyusul rekor jumlah penampakan spesies invasif tersebut pada tahun lalu

Pihak berwenang di Inggris mendesak masyarakat untuk melaporkan penampakan lebah berbahaya menjelang antisipasi lonjakan spesies invasif pada tahun ini. musim panas.

Profesor Nicola Spence, Kepala Pejabat Kesehatan Tanaman di Departemen Lingkungan Hidup, Pangan dan Urusan Pedesaan (Defra), menyerukan masyarakat untuk waspada dalam mewaspadai lebah Asia menyusul tingginya jumlah penampakan lebah selama bulan-bulan hangat tahun lalu.

Tawon Asia diketahui tidak menimbulkan risiko yang lebih besar dibandingkan spesies asli bagi orang yang tidak memiliki alergi terhadap bisa tawon.

Namun kehadiran mereka dapat mengancam lebah madu domestik dan serangga penyerbuk lainnya.

Defra mengatakan lebah Asia belum menemukan tempat berpijak di ekosistem Inggris, namun deteksi dini dan penangkapan akan sangat penting untuk mencegah mereka melakukan hal serupa di masa depan.

Sementara itu, Wildlife and Countryside Link (WCL) baru-baru ini memperingatkan bahwa banjir dan peningkatan suhu dalam beberapa tahun terakhir telah meningkatkan risiko masuknya spesies invasif ke negara tersebut.

Tawon Asia (Vespa velutina) memangsa lebah.  Setelah menangkap seekor lebah, lebah ini akan mulai memotong-motongnya dan hanya akan membawa dada lebah tersebut kembali ke sarangnya.  Spesies lebah Asia invasif ini, juga disebut tawon predator Asia, pertama kali muncul di Prancis sekitar tahun 2004, dan telah menyebar, menyerang manusia dan memangsa spesies lebah madu asli.

Risiko bahaya fatal bagi manusia akibat lebah Asia sangat rendah, namun spesies invasif ini mewakili serangkaian bahaya bagi ekosistem lain di Inggris (Gambar: Science Photo Library)

Gangguan yang semakin meningkat di Inggris termasuk Knotweed Jepang, yang dapat menyebabkan kerusakan struktural pada bangunan, dan Giant Hogweed, yang mengeluarkan getah yang dapat membakar kulit manusia.

Spesies invasif lainnya termasuk Semut Api Impor Merah, Kepiting Sarung Tangan Tiongkok, dan Siput Misteri Tiongkok.

Richard Benwell, kepala eksekutif di WCL, mengatakan: ‘Spesies invasif sudah menjadi salah satu ancaman terbesar terhadap lingkungan Inggris, mulai dari membekap saluran air hingga mengalahkan spesies asli.

‘Mereka juga menyebabkan kerugian miliaran poundsterling per tahun pada rumah dan bisnis, dan bahkan menimbulkan risiko terhadap kesehatan manusia.’

Defra telah meluncurkan platform baru, Asian Hornet Watch App, yang akan memberdayakan masyarakat untuk mempelajari cara mengidentifikasi dan mendokumentasikan penampakan serangga invasif tersebut.

Departemen tersebut juga mengatakan bahwa Unit Lebah Nasional akan tetap bertugas selama bulan-bulan hangat untuk merespons dengan cepat dan efektif terhadap penampakan di daerah berisiko tinggi.

Seorang juru bicara Defra mengatakan: ‘Spesies invasif mengancam keanekaragaman hayati asli kita dan merugikan perekonomian miliaran setiap tahunnya, itulah sebabnya kami mendukung Inspektorat Spesies Invasif dalam menjalankan peran mereka untuk melindungi keamanan hayati negara.

‘Melalui Strategi Invasif Spesies Non-Pribumi, kami tetap berkomitmen untuk melangkah lebih jauh dalam mendeteksi, melindungi, dan memberantas ancaman yang ditimbulkannya, sekaligus meningkatkan koordinasi dan kerja sama dengan masyarakat, pengelola lahan, dan dunia usaha untuk mewujudkan hal ini.’

Hubungi tim berita kami dengan mengirim email kepada kami di webnews@metro.co.uk.

Untuk lebih banyak cerita seperti ini, periksa halaman berita kami.

LEBIH: Penyakit otak semakin parah seiring dengan semakin panasnya planet ini

LEBIH: Tongkang menabrak jembatan pulau dan menyebabkan tumpahan minyak

LEBIH: Inggris harus berhenti berusaha mengalahkan dunia dalam perlombaan menuju net zero, kata menteri energi

Kebijakan pribadi Dan Ketentuan Layanan menerapkan.



Fuente