Indiana Pacers tiba di Madison Square Garden untuk Game 7 dari seri semifinal konferensi mereka melawan New York Knicks bersiap untuk mendominasi, dan mereka melakukan hal itu.

Knicks mungkin tidak memainkan permainan yang buruk, tetapi mereka harus mendekati sempurna untuk mengungguli Pacers pada hari Minggu. Setelah melakukan 76,3% (29-dari-38) tembakan mereka di babak pertama, Indiana melanjutkan serangan gencar setelah turun minum untuk menang tandang, 130-109.

Mereka mengakhiri sore hari dengan menembakkan 67,1% untuk pertandingan tersebut untuk mengungguli Boston Celtics tahun 1990 (67%) untuk persentase tembakan tertinggi yang pernah ada di pertandingan playoff.

Tyrese Haliburton mengatur kecepatan lebih awal, mencetak 16 poin pada babak pertama untuk membantu Indiana unggul 15 poin pada babak pertama. Pada set kedua, ia masih menjadi andalan Pacers, membukukan 10 poin untuk menyelesaikan dengan 26 (10-dari-17) untuk permainan tersebut, termasuk enam lemparan tiga angka (6-dari-12), enam assist dan empat rebound.

Haliburton mungkin mengambil alih, tapi kemenangan hari Minggu adalah upaya tim di kedua sisi.

Pacers tidak hanya menyelesaikan pertandingan dengan 33 assist yang luar biasa (19 di babak pertama), namun mereka juga mencatatkan 53 field goal, yang merupakan rekor terbanyak kedua di Game 7, per Komunikasi NBA.

Rekan starter Pascal Siakam (20), Andrew Nembhard (20), Aaron Nesmith (19) dan Myles Turner (17) semuanya mencetak dua digit. Demikian pula, mereka sama efisiennya dengan bintang tim, menembakkan 31 dari 44 tembakan di lapangan dan 7 dari 10 tembakan tiga angka.

Sementara itu, Pacers juga mendapat dorongan besar dari TJ McConnell yang mencetak 12 poin sebagai pemain pengganti (6 dari 8) dengan tujuh assist dalam 23 menit.

Sebaliknya, Knicks tidak bisa mengimbanginya. Mereka terus melaju di babak kedua, memangkas defisit menjadi enam poin, namun tembakan keras Pacers dan cederanya bintang-bintang papan atas terlalu berat untuk diatasi.

Karena kekurangan tenaga, Knicks menerima pukulan lebih awal karena kembalinya OG Anunoby tidak berjalan sesuai rencana. Sang penyerang hanya bermain lima menit sebelum cedera hamstring yang parah memaksanya untuk duduk selama sisa pertandingan. Selain itu, bintang Jalen Brunson mengalami patah tangan dan terlambat meninggalkan kontes.

Donte DiVincenzo (11-dari-21, 39 poin) dan Alec Burks (8-dari-13, 26 poin) mengangkat Knicks, membantu mereka bertahan meski tertinggal dua digit di sebagian besar permainan.

Namun, mereka membutuhkan lebih banyak dari Brunson (6-dari-17, 17 poin), Josh Hart (3-dari-9, 10 poin) dan Miles McBride (4-dari-14, 8 poin), yang semuanya kesulitan di Game 7. .

Pacers, setelah kalah 2-0 dan 3-2 dalam seri dengan Knicks, akan melaju ke Final Wilayah Timur. Di sana, mereka akan berhadapan dengan unggulan teratas Boston Celtics, yang mengalahkan Cleveland Cavaliers dalam lima pertandingan tersisa.

Game 1 ECF diadakan pada hari Selasa pukul 8 malam di Boston.



Fuente