Maya Siek meninggal di rumah sakit dua hari setelah pertama kali dirawat (Gambar: SWNS)

Petugas koroner mengatakan sebuah rumah sakit melakukan ‘sejumlah kegagalan’ dalam merawat seorang gadis berusia enam tahun yang meninggal – namun tidak mengatakan bahwa hal tersebut secara langsung menyebabkan atau berkontribusi terhadap kematiannya.

Maya Siek died at Rumah Sakit Ibu Ratu Elizabeth (QEQM) di Margate, Kent, pada Desember 2022. Dia dipulangkan dengan antibiotik karena dugaan radang amandel dua hari sebelumnya.

Pemeriksaan atas kematiannya berakhir hari ini dan petugas koroner Catherine Wood menemukan ada serangkaian masalah yang ‘bisa saja dilakukan secara berbeda’ oleh East Kent Hospitals University NHS Foundation Trust, yang mengelola rumah sakit tersebut.

Hal ini termasuk kegagalan Maya dirawat di rumah sakit semalaman ketika dia pertama kali dibawa dua hari sebelum kematiannya, dan tidak memberi tahu semua anggota tim perawatan tentang diagnosis sepsisnya pada hari berikutnya.

Ms Wood berkata: ‘Ada sejumlah kegagalan dalam kepercayaan sehubungan dengan manajemen Maya.

‘Secara umum, kondisinya tampaknya tidak meningkat sebagaimana mestinya.’

Maya Siek.  Lihat cerita SWNS SWLStonsilitis.  Seorang ibu yang berduka menceritakan bagaimana putrinya yang berusia enam tahun meninggal dua hari setelah dia keluar dari rumah sakit karena radang amandel.  Ibu Maya Siek, seorang remaja yang tragis, bersikeras bahwa gadis kecilnya itu sakit parah setelah dia pingsan dua kali, namun dia tetap diperbolehkan pulang.  Dua hari kemudian? Baik dan bermanfaat?  anak itu meninggal di pelukan ayah tirinya, sesaat sebelum Natal tahun lalu.  Jantungnya berhenti berdetak setelah dia menderita nekrosis miokard akut – kematian sel-sel organ – dan ahli patologi tidak dapat mengetahui alasannya.

Maya dipulangkan dengan dugaan radang amandel (Gambar: Magdalena Wisniewska/SWNS)
Maya bersama ibu Magdalena (Foto: Magdalena Wisniewska/SWNS)

Ibu Maya, Magda Wisniewska, membawanya ke A&E pada 19 Desember 2022, setelah dia pingsan.

Dokter mengira dia mungkin menderita radang amandel dan mengeluarkannya dari rumah sakit, namun dia pingsan lagi saat keluar dari departemen.

Setelah menjalani EKG dan tes darah, Maya dipulangkan kembali, dan ibunya diminta untuk membawanya kembali jika kondisinya memburuk.

Maya dibawa kembali keesokan harinya setelah dia ‘turun bukit’ dalam semalam, dan pada saat itu dia didiagnosis menderita sepsis dan hasil tesnya juga menunjukkan influenza.

Namun, perawat gagal mendokumentasikan catatan masuk sebenarnya pada tanggal 20 Desember tentang diagnosis tersebut. Ada juga kegagalan untuk mendiskusikan pedoman sepsis dengan Ibu Wisniewska dan ayah Maya, Rajratan Bande, dalam pemeriksaan tersebut.

Maya menderita detak jantung yang terus-menerus tinggi selama berada di rumah sakit. Dokter di Great Ormand Street mengungkapkan dia juga memiliki ‘kondisi kronis’ lainnya, yaitu masalah hati berlemak yang berhubungan dengan obesitas dan dinding jantung yang menebal.

Ms Wood juga mengidentifikasi kegagalan perwalian untuk memantau tanda-tanda vital Maya secara memadai selama dia dirawat di Bangsal Pelangi di rumah sakit, dan kegagalan untuk menghubungi Layanan Pengambilan South Thames untuk mendapatkan dukungan.

Maya diberi dosis natrium klorida berkekuatan tinggi yang diberikan sekitar jam 2 pagi pada tanggal 21 Desember, tetapi rencana yang dibuat untuk pemindaian darah pada pagi itu tidak dilaksanakan.

Dia mengalami serangan jantung pada hari itu juga dan meskipun ada upaya resusitasi, dia meninggal.

Foto dan penghormatan kepada Maya di dalam rumahnya (Foto: Magdalena Wisniewska/SWNS)

Petugas koroner menerima penyebab kematian karena gagal jantung (nekrosis miokard akut), bersamaan dengan adanya kondisi kronis Maya lainnya dan influenza.

Ms Wood mengatakan bahwa ‘meskipun banyak bukti yang telah kami dengar, kami masih belum memiliki jawaban yang lengkap’, dan menambahkan bahwa dia tidak yakin apakah pengobatan lebih awal yang dilakukan oleh lembaga tersebut ‘dapat atau akan membuat perbedaan’.

Ms Wisniewska mengatakan dia telah ‘benar-benar dikecewakan’ oleh rumah sakit yang dia percayai untuk merawat Maya, menambahkan: ‘Perwalian tersebut tidak sepenuhnya menghargai apa yang salah dengan dirinya dan ada kesalahan dalam perawatan yang berarti perawatannya tidak lengkap.

‘Hidup kami telah hancur dan keluarga kami tidak akan pernah sama lagi tanpa dia.’

Bande mengatakan kepada wartawan bahwa dia merasa ‘kecewa’ dan mendesak para profesional medis untuk ‘mendengarkan orang tua’, namun menambahkan bahwa petugas koroner telah melakukan ‘pekerjaan yang baik’.

Hubungi tim berita kami dengan mengirim email kepada kami di webnews@metro.co.uk.

Untuk lebih banyak cerita seperti ini, periksa halaman berita kami.

LAGI : Bayi tersedak sampai mati karena pasta bolognese sementara pengasuh ‘memberi makan empat anak sekaligus’

LEBIH : Pengacara dibebaskan dari pelanggaran setelah tertidur selama dua jam selama pemeriksaan

LAGI : Sekolah mengirimkan surat yang menyoroti buruknya kehadiran anak laki-laki tersebut meskipun mengetahui bahwa dia sakit parah

Kebijakan pribadi Dan Ketentuan Layanan menerapkan.



Fuente