Direktur Jenderal Komisi Regulasi Konsesi Infrastruktur (ICRC), Michael Ohiani, mengungkapkan bahwa pemerintah federal tetap berkomitmen terhadap pembangunan infrastruktur melalui Kemitraan Pemerintah-Swasta (KPS).

Hal itu disampaikan Ohiani pada Pertemuan Forum Konsultatif Unit Kemitraan Pemerintah-Swasta (3PUCF) Kuartal Kedua 2024 di Abuja baru-baru ini.

Forum ini menyediakan platform bagi departemen KPS di Departemen dan Badan Kementerian (MDA) dan pemangku kepentingan untuk berbagi gagasan, kisah sukses, dan tantangan dalam proyek KPS mereka untuk mendorong pertumbuhan ekonomi di Nigeria.

Pertemuan tersebut diselenggarakan oleh Badan Jalan dan Pemeliharaan Federal (FERMA).

Ohiani mengatakan pada kuartal kedua, komisi tersebut berhasil menerbitkan Sertifikat Kepatuhan Kasus Bisnis Lengkap dan Garis Besar sehubungan dengan proyek-proyek utama KPS dari beberapa MDA.

Dia mengatakan antara bulan April dan Juni 2024, komisi menerbitkan 14 Sertifikat Kepatuhan Outline Business Case (OBC) dan dua Sertifikat Kepatuhan Full Business Case (FBC).

Ohiani mengatakan komisi akan terus menerbitkan sertifikat OBC dan FBC jika diperlukan.

Ia mengatakan beberapa proyek yang telah diterbitkan Sertifikat Kepatuhan OBC pada kuartal kedua antara lain Pembangunan Infrastruktur Bangunan Tempat Tinggal di Sekolah Kehutanan Federal, Jos.

Ohiani mengatakan yang lainnya adalah Desain dan Pengembangan delapan akomodasi Asrama di Universitas Lagos, Kampus Akoko.

“Lainnya adalah pengembangan 240 Unit Perumahan berupa bungalow dengan dua dan tiga-tiga kamar tidur di tanah Badan Pengelola Wilayah Udara Nigeria yang terletak di Jaba, Negara Bagian Kano. Pengoperasian dan Pengelolaan Bandara Kargo Terintegrasi/Agro-Sekutu Kashimbila, Taraba, dan Implementasi Program Hadiah Tunai Patronase Nasional Nigeria.

“Juga Implementasi program Audit Operasional Logam dan Mineral dan Sertifikasi Ekspor, serta Implementasi dan Pengembangan Manajemen Penegakan dan Penalti Elektronik (eTraffika).”

Ohiani mengatakan Sertifikat Kepatuhan FBC diterbitkan untuk proyek-proyek berikut yang mencakup Implementasi dan Pengembangan Manajemen Penegakan dan Penalti Elektronik (eTraffika).

“Juga Renovasi dan Peningkatan Asrama Mahasiswa Sekolah Keperawatan, University College Hospital (UCH), Ibadan, Oyo State”, ujarnya.

Ia mengatakan, komisi juga terus memantau proyek-proyek KPS yang sedang dalam tahap pelaksanaan.

“Baru minggu lalu, staf kami dan pejabat terkait di Kementerian Federal Pertanian dan Ketahanan Pangan mengunjungi 17 kompleks silo di seluruh Federasi.”

Ohiani menegaskan kembali komitmen komisi untuk terus membangun kapasitas KPS di seluruh MDA dan praktisi KPS melalui lembaga pelatihannya – Institut Infrastruktur dan Kemitraan Pemerintah-Swasta Nigeria.

Ia mengimbau para anggota forum untuk memanfaatkan peluang yang diberikan lembaga pelatihan tersebut.

“Kami juga mengundang Anda untuk memanfaatkan program MBA di bidang PPP dan PhD di bidang Manajemen (PPP option) yang dijalankan bekerja sama dengan Universitas Sains dan Teknologi Malaysia, “kata bos ICRC.

Ohiani menyampaikan apresiasinya kepada para anggota forum atas kontribusi mereka yang terus-menerus terhadap kelangsungan dan keseluruhan forum

Fuente