Peringatan pemicu: artikel ini berisi penyebutan bunuh diri dan topik meresahkan lainnya.

Janda dari John Balson, yang secara tragis bunuh diri setelah bekerja di serial kriminal Channel 4 bulan lalu, mengatakan bahwa “hidup sekarang adalah warisan” dari produser TV tersebut.

Dalam sebuah pernyataan emosional yang ditulis oleh janda Balson, Yumeno Niimura, dia memberikan penghormatan kepada seorang suami yang “berdedikasi, setia, dan pekerja keras”, yang merupakan “sahabat terbaik saya dan cinta dalam hidup saya yang membutuhkan waktu 32 tahun untuk menemukannya.”

“Kehidupan John kini menjadi warisan,” katanya. “Cintaku padanya tidak akan pernah mati dan akan terus bersamaku selamanya. Aku tidak bisa ‘move on’ dari cintaku pada John, dan aku tidak akan pernah bisa move on. Cinta adalah satu-satunya hal yang tidak pernah mati.”

Niimura mengatakan ada “curahan cinta dan dukungan” dari teman dekat dan keluarga Balson sejak dia meninggal. Dia memberikan penghormatan kepada orang tuanya, yang “memilih untuk terus mencintai saya, putri saya, dan bayi kami yang belum lahir sebagai perpanjangan dari cinta mereka kepada putra mereka.”

Balson bunuh diri pada 17 Mei, sebulan setelah dia berhenti bekerja di Channel 4 Musim 3 mengutip rasa sakit yang luar biasa dan pusing, yang akhirnya diberitahukan kepadanya oleh para profesional medis kemungkinan besar merupakan gangguan migrain vestibular. Batas waktu terungkap hari ini bahwa Channel 4 telah menginstruksikan sebuah firma hukum untuk memeriksa keadaan seputar kematian pria berusia 40 tahun itu. Produser acara tersebut, Alaska TV, mengatakan kesejahteraan staf merupakan hal yang “sangat penting.”

“Kegagalan industri”

Pernyataan Niimura ditujukan pada industri TV dalam hal cara mereka memperlakukan pekerja lepas dan mekanisme yang digunakan untuk melibatkan mereka, dan mengatakan bahwa dia “berharap tidak ada orang lain yang mengalami apa yang kami alami” awal tahun ini.

“Hilangnya John Balson bukan hanya nyawanya; ini adalah kegagalan industri,” katanya. “Industri dapat menemukan penggantinya pada hari berikutnya, tetapi tidak akan pernah ada lagi John Balson.”

Niimura menambahkan bahwa Balson pernah memberitahunya bahwa perusahaan produksi kecil memiliki “anggaran rendah yang tidak realistis,” dan “sering memaksakan kerja ekstra dan penugasan yang tidak realistis pada pekerja lepas seperti dia.”

Dia mengatakan suaminya “benar-benar bersemangat” ketika dia mendaratkan pesawat tersebut Mengikuti Jejak Pembunuh pekerjaan produser dan “kami sangat bangga karena dia adalah salah satu dari dua orang yang dipilih dari lebih dari seratus kandidat.”

Namun keadaan mulai memburuk ketika dia harus pergi ke kantor dua jam perjalanan, tiga kali seminggu, tambahnya. Balson kemudian memberitahunya bahwa dia telah menerima ancaman dari seseorang yang terkait dengan orang yang dia teliti dan telah disalahkan oleh pihak produksi atas sebuah keluarga yang menolak untuk ambil bagian, sebelum dia berhenti bekerja bersama beberapa minggu sebelum kematiannya. Alaska belum menangani tuduhan ini secara langsung, mengutip penyelidikan Channel 4 yang sedang berlangsung.

Niimura mengatakan Balson percaya “stres” di tempat kerja adalah salah satu alasan di balik “rasa sakit yang luar biasa” yang dia alami dalam minggu-minggu menjelang kematiannya.

“Tidak dapat dihindari bahwa dia menerima tekanan yang sangat besar,” tambahnya. “Bagian paling menyedihkan dan paling kejam dalam hidup adalah ketika orang yang memberi Anda kenangan terbaik menjadi sebuah kenangan. Putri saya yang berusia tiga tahun tidak akan pernah mengingat saat-saat berharga yang dia alami bersamanya.”

Penyelidikan atas kematian Balson tidak akan dilakukan selama berbulan-bulan dan badan amal memperingatkan bahwa tidak ada satu faktor pun yang dapat dikaitkan dengan alasan di balik seseorang melakukan bunuh diri. Menurut riwayat kesehatannya baru-baru ini, yang telah dilihat oleh Deadline, produser dan jurnalis berpengalaman, yang pernah bekerja di Netflix Ketika Hilang Berubah Menjadi Pembunuhan dan Realitas CBS Pembunuhan: Pertama Di TKP, telah berjuang selama beberapa tahun terakhir dengan bekerja sepanjang hari di Jepang dan kemudian sering bekerja hingga larut malam di Inggris, menangani topik dan kontributor yang sulit. Dia tidak memiliki riwayat masalah kesehatan mental, kata keluarganya.

Alaska mengatakan pihaknya memberikan akses kepada rekan-rekannya untuk “mendukung sumber daya.” Pernyataan tersebut menambahkan: “Dengan sangat sedih kami mengetahui meninggalnya John – seorang Direktur yang sangat berbakat dan penuh perhatian, dia akan sangat dirindukan oleh kita semua. Kesejahteraan semua staf kami adalah hal yang sangat penting, dan meskipun kami tidak dapat berkomentar lebih jauh mengingat investigasi yang dilakukan Channel 4, pikiran dan cinta kami tertuju pada keluarga dan teman-teman John di saat yang sangat sulit ini”.

Halaman gofundme telah disiapkan untuk keluarga dan sumbangan Balson dapat dibuat di sini.

Bunuh diri dapat dicegah dan dukungan dapat ditemukan melalui orang Samaria, Saluran Bantuan Pencegahan Bunuh Diri Nasional Dan organisasi lain. Jalur Dukungan Badan Amal Film dan TV buka 24 jam sehari dan tersedia bagi semua orang yang bekerja di industri ini, baik pekerja lepas maupun karyawan. Ini memberikan bantuan langsung dari konselor terlatih, serta akses ke dukungan kesehatan mental lainnya. Mitra dan anak-anak dewasa dari orang-orang yang bekerja di industri ini juga dapat mengakses bantuan. Hubungi 0800 054 0000 atau kunjungi www.filmtvcharity.org.uk untuk memulai Live Chat.

Di AS, daftar saluran bantuan dapat ditemukan Di Sini dan informasi tentang pencegahan bunuh diri dari National Institute of Mental Health dapat ditemukan Di Sini.

Fuente