Teman-teman Tyson Fury menceritakan keprihatinan mereka atas bagaimana petinju kelas berat itu menghadapi kekalahan pertamanya, setelah dia difilmkan diantar keluar bar sebelum pingsan di jalan.

Raja Gipsi, 35, memicu kekhawatiran baru atas kesejahteraannya pada Jumat malam setelah malam mabuk di kampung halamannya di Morecambe, Lancashire, yang terjadi tiga minggu setelah kehilangan gelar kelas berat dunia yang tak terbantahkan dari Oleksandr Usyk.

Tyson, yang dilaporkan memiliki kekayaan sebesar £300 juta, sebelumnya telah beralih ke alkohol dalam upaya untuk menghilangkan pikiran negatif dan mengatasi beban yang harus ditanggung sebagai olahragawan kelas atas.

Para penggemarnya akan berharap insiden di dalam Nowhere Bar di kota itu hanya terjadi sekali saja, sesuai dengan pengakuan yang dibuat dalam serial realitas Netflix-nya, At Home with the Furys, bahwa hanya dibutuhkan ‘dua atau tiga pint’ untuk membuatnya ‘tidak masuk akal’. terdiam dan mabuk.’

Namun seorang teman mengatakan kepada MailOnline bahwa mengingat kejadian tersebut terjadi setelah kekalahan telak – yang pertama dalam karirnya – ada kekhawatiran ekstra untuk kesejahteraannya.

Terlepas dari kekhawatirannya terhadap kesejahteraannya, Fury tampaknya mengabaikan insiden tersebut hari ini saat dia berjalan-jalan di tepi pantai di sepanjang kawasan pejalan kaki di Teluk Morecambe bersama ayahnya, John, 59.

Teman-teman Tyson Fury (foto hari ini) menceritakan keprihatinan mereka atas cara petinju kelas berat itu menghadapi kekalahan pertamanya.

Seorang teman mengatakan kepada MailOnline bahwa mengingat kejadian tersebut terjadi setelah kekalahan telak – yang pertama dalam karirnya – ada kekhawatiran ekstra untuk kesejahteraannya.

Seorang teman mengatakan kepada MailOnline bahwa mengingat kejadian tersebut terjadi setelah kekalahan telak – yang pertama dalam karirnya – ada kekhawatiran ekstra untuk kesejahteraannya.

Fury difilmkan diusir dari bar Nowhere di Morecambe, Lancashire pada Jumat malam

Fury difilmkan diusir dari bar Nowhere di Morecambe, Lancashire pada Jumat malam

Rekaman yang diposting di media sosial menunjukkan Tyson Fury digiring keluar dari bar Morecambe pada hari Jumat

Dua staf keamanan terlihat menggiring Fury keluar bar

Rekaman yang diposting di media sosial menunjukkan Tyson Fury digiring keluar dari bar Morecambe pada hari Jumat

Seorang teman petinju itu berkata: ‘Tyson dan alkohol tidak dapat bercampur dengan baik.

‘Dia sebelumnya menggunakan minuman keras sebagai mekanisme penanggulangan, yang bagi penderita ADHD mana pun bukanlah ide yang baik.

‘Tetapi mengingat dia sudah kembali minum alkohol setelah kekalahan telak tersebut, ada ketakutan di dalam kubunya bahwa lebih dari sebelumnya, jaringan pendukungnya harus siap untuk melindunginya melalui tahap ujian dalam hidupnya.’

‘Dia belum pernah kalah dalam pertandingan tinju profesional sebelumnya sehingga mereka berada dalam wilayah yang belum dipetakan dalam mengantisipasi bagaimana dia akan menghadapinya.’

Terlihat hari ini sedang mengobrol dengan ayahnya, ini adalah pertama kalinya pesawat tempur setinggi 6 kaki 9 inci itu terlihat sejak dia diantar keluar bar Nowhere di kota itu setelah minum terlalu banyak. Tyson kemudian digambarkan terpuruk di luar minuman keras.

Seorang penonton berkata: ‘Dia tampaknya sudah pulih dari sesi Jumat malamnya.

‘Ayahnya tampak sedikit berkeringat sehingga mereka mungkin sedang berlari atau melakukan sedikit latihan ringan.’

Raja Gipsi mengalami kejatuhan yang dipublikasikan secara luas pada tahun 2015 menyusul kemenangan mengejutkannya atas Wladimir Klitschko, yang membuatnya membengkak menjadi 28 batu dan memicu absennya tiga tahun dari ring.

Dia tenggelam dalam minuman dan obat-obatan yang memicu depresi saat dia berjuang menghadapi ketenaran dan kekayaan yang diberikan kepadanya oleh kemenangan mengejutkan.

Menurut istrinya Paris, ibu dari tujuh anaknya, tanda-tandanya sudah terlihat pada tahun sebelumnya ketika dia melihat perilakunya menjadi tidak menentu saat pesta minuman keras, yang dipicu oleh pembatalan ganda rencana pertarungannya dengan David Haye di Manchester.

Berbicara dalam bukunya Love and Fury: The Magic and Mayhem of Life with Tyson, Paris, 34, menulis: ‘Melihat ke belakang, itu mungkin adalah serangan depresi serius pertamanya.

‘Ketika kekecewaan atas kegagalan Manchester meresap, suasana hatinya menjadi gelap dan dia tampak kehilangan semua fokus dan motivasinya. Tyson juga mengembangkan kebiasaan minum, yang benar-benar di luar karakternya.’

Fury mengalahkan Derek Chisora, yang terlambat menggantikan Haye, sebelum kemenangannya yang menentukan kariernya atas Klitschko di Jerman.

Fury terlihat bersama ayahnya pada hari Selasa saat pasangan itu berjalan-jalan di Teluk Morecambe

Fury terlihat bersama ayahnya pada hari Selasa saat pasangan itu berjalan-jalan di Teluk Morecambe

Fury menderita kekalahan pertama dalam karir profesionalnya bulan lalu dari Oleksandr Usyk

Fury menderita kekalahan pertama dalam karir profesionalnya bulan lalu dari Oleksandr Usyk

Fury menderita kekalahan keputusan terpisah dari petinju Ukraina itu dalam perebutan gelar dunia kelas berat mereka

Fury menderita kekalahan keputusan terpisah dari petinju Ukraina itu dalam perebutan gelar dunia kelas berat mereka

Namun besarnya kemenangan mengejutkannya atas petinju Ukraina itu, yang membawa karier Tyson ke tingkat yang lebih tinggi, membuat dia tidak pernah bisa merayakan pencapaiannya.

Paris menulis: ‘Setelah euforia pasca-pertarungan mereda, dalam beberapa hari setelah pulang ke Morecambe, Tyson telah tenggelam ke dalam lubang hitam kegelapan dan keputusasaan.

‘Seolah-olah malam gemilang di Düsseldorf, dan gemerlap sabuk juara dunia, sama sekali tidak berarti apa-apa baginya.’

Ketika kesehatan mentalnya menurun, dia beralih ke minuman keras dan obat-obatan.

Dia terkenal terlihat menenggak bir bersama penggemar sepak bola Inggris di Prancis selama Euro 2016 – yang terkenal menghabiskan uang sebesar €1.000 setelah membeli 200 jagerbombs – dan ketika kembali ke kandang sendiri, dia sering terlihat ‘dibuang’ di pub Morecambe. Dia telah dilarang mengunjungi lokalnya, The Hest Bank di dekat Lancaster, sebanyak tiga kali.

Berat badannya terus bertambah dan kondisinya sangat buruk sehingga Tyson dianggap ‘tidak layak secara medis’ untuk menghadapi Klitschko dalam pertandingan ulang yang direncanakan.

Pada bulan Oktober 2016, ia dinyatakan positif menggunakan kokain selama tes anti-doping acak, yang tidak hanya mengancam kariernya, tetapi juga pernikahannya.

Paris menulis: ‘Saya belum pernah merasa begitu kecewa dalam hidup saya – ini benar-benar terasa seperti tantangan terakhir – dan saya bertanya-tanya apakah pernikahan kami dapat bertahan dari kemunduran besar ini. Tapi, seperti yang sering kulakukan sebelumnya, aku berkata pada diriku sendiri untuk tetap tenang dan menghadapi badai.’

Sekarang tanpa pertandingan ulangnya, Tyson mencapai titik terendah sepanjang masa ketika dia mempertimbangkan untuk mencoba bunuh diri dengan menabrak tembok dengan kecepatan tinggi.

Syukurlah sebuah suara di kepalanya menghentikannya untuk mengakhiri semuanya.

Berbicara kepada Joe Rogan, Tyson menjelaskan: ‘Saya minum minuman keras, saya menggunakan narkoba dan saya keluar sepanjang malam bersama wanita-wanita malam itu.

Fury sebelumnya terbuka tentang perjuangannya melawan alkoholisme selama karirnya

Fury sebelumnya terbuka tentang perjuangannya melawan alkoholisme selama karirnya

‘Saya hanya ingin mati dan saya ingin bersenang-senang melakukannya.

‘Tetapi ketika minumannya habis, Anda hanya akan mengalami mabuk berat dan bahkan depresi yang lebih buruk.

‘Ketika Anda memiliki tujuan dalam pikiran Anda sejak kecil dan Anda mencapainya… Saya tersesat, saya tidak tahu harus berbuat apa.

‘Saya terbangun dan tidak ingin hidup, saya membuat hidup semua orang sengsara; tidak ada seorang pun yang bisa berbicara denganku secara masuk akal sama sekali. Kadang-kadang saya merasa sangat sedih dan mulai memikirkan pikiran-pikiran gila ini.

‘Saya membeli Ferrari convertible baru pada musim panas 2016.

‘Saya berada di dalamnya di jalan raya dan mobil saya melaju hingga 190mph dan menuju ke jembatan.

‘Aku tidak peduli tentang apa pun, aku hanya ingin mati saja.

‘Saya menyerah pada hidup tetapi saat saya menuju ke jembatan saya mendengar suara berkata, ‘Jangan lakukan ini Tyson; pikirkan tentang anak-anak Anda, keluarga Anda, putra dan putri Anda yang tumbuh tanpa ayah.

‘Sebelum saya berbelok ke jembatan, saya berhenti di jalan raya. Aku tidak tahu harus berbuat apa, aku gemetar, aku sangat takut.

‘Aku bilang aku tidak akan pernah berpikir untuk bunuh diri lagi.’

Mencapai titik terendah tampaknya menginspirasi Tyson untuk mengubah hidupnya, dibuktikan dengan petinju tersebut menyelesaikan salah satu comeback paling luar biasa dalam olahraga ketika ia mengubah bentuk tubuhnya – kehilangan sepuluh batu yang luar biasa – untuk kembali ke ring melawan petarung Albania Sefer Seferi di Manchester pada Juni 2018.

Setelah kemenangan putaran keempatnya, ia kemudian mengamankan kemenangan lainnya, melalui poin, dua bulan kemudian melawan petinju Jerman Francesco Pianeta di Windsor Park, Belfast, untuk mendapatkan kesempatan melawan juara WBC Deontay Wilder.

Dia menggambar trilogi epik pertama pada bulan Desember 2018 di LA, sebelum kemenangan pada Februari 2020 dan Oktober 2021 – keduanya di Las Vegas – yang membuatnya dinobatkan sebagai Juara Dunia Kelas Berat yang tak terbantahkan.

Terlepas dari kekalahannya baru-baru ini dari Usyk, dan kemenangannya yang tidak meyakinkan atas petarung UFC Francis Ngannou pada Oktober tahun lalu, Tyson masih dianggap sebagai salah satu nama tinju terbesar dengan masih banyak pertarungan tersisa dalam dirinya.

Banyak penggemarnya berharap kesalahan terbarunya tidak memicu jeda tinju yang berkepanjangan.

Untuk dukungan rahasia, hubungi Samaritans di 116 123, kunjungi samaritans.org atau kunjungi www.thecalmzone.net/get-support



Fuente