Dua lusin pengunjuk rasa pro-Palestina telah ditangkap pada hari kekacauan di UCLA di mana polisi dan mahasiswa bentrok hingga larut malam.

Seorang polisi mengalami pendarahan potong di keningnya setelah dipukul di bagian dahi sementara para aktivis dilempari peluru merica dan peluru karet.

Para pengunjuk rasa menggunakan perisai kayu buatan sendiri untuk membentuk barisan pertempuran melawan polisi kampus dan kemudian polisi Patroli Jalan Raya California yang mengenakan perlengkapan anti huru hara.

Seorang pemimpin protes secara dramatis dikeluarkan dari tengah kerumunan saat dia mencaci-maki ‘polisi rasis’ di depannya, dan dilempar ke tanah.

Wakil Rektor UCLA Michael Beck dikejar dan diancam oleh gerombolan pengunjuk rasa saat dia dikawal melintasi kampus oleh pasukan polisi.

Dua lusin pengunjuk rasa pro-Palestina telah ditangkap pada hari kekacauan di UCLA di mana polisi dan mahasiswa bentrok hingga larut malam.

Protes tersebut berubah menjadi bentrokan antara polisi dan pengunjuk rasa dan polisi mengatakan 25 orang ditangkap sekitar jam 8 malam karena menolak untuk pergi.

Protes tersebut berubah menjadi bentrokan antara polisi dan pengunjuk rasa dan polisi mengatakan 25 orang ditangkap sekitar jam 8 malam karena menolak untuk pergi.

Seorang pemimpin protes secara dramatis dikeluarkan dari tengah kerumunan saat dia mencaci-maki 'polisi rasis' di depannya, dan dilempar ke tanah.

Seorang pemimpin protes secara dramatis dikeluarkan dari tengah kerumunan saat dia mencaci-maki ‘polisi rasis’ di depannya, dan dilempar ke tanah.

Massa berulang kali berteriak ‘Anda tidak aman’ kepada Beck dan berulang kali bergerak untuk menyerangnya, namun ditahan oleh polisi yang menjaganya.

Video lain dari protes yang kacau itu menunjukkan pengunjuk rasa bertopeng melecehkan seorang rabi dan mengatakan mereka ‘mencintai orang Yahudi tetapi membenci Zionis’, dan seorang pegawai manajemen fasilitas menyebut orang Palestina ‘teroris’.

Polisi mengatakan sekitar pukul 15.15 sekitar 100 pengunjuk rasa menduduki Dickson Plaza dengan tenda, kanopi, perisai kayu, dan penghalang berisi air.

Video menunjukkan mereka menggiring jenazah palsu yang berlumuran darah di sekitar area tersebut dalam ‘prosesi pemakaman’ bagi warga sipil yang tewas dalam aksi militer Israel di Gaza.

Para pengunjuk rasa juga membuang pewarna merah ke air mancur dan cat merah di Janss Steps menuju alun-alun, mengklaim UCLA berlumuran darah.

Video menunjukkan mereka menggiring jenazah palsu yang berlumuran darah di sekitar area tersebut dalam 'prosesi pemakaman' bagi warga sipil yang tewas dalam aksi militer Israel di Gaza.

Video menunjukkan mereka menggiring jenazah palsu yang berlumuran darah di sekitar area tersebut dalam ‘prosesi pemakaman’ bagi warga sipil yang tewas dalam aksi militer Israel di Gaza.

Ketika diusir dari satu area kampus oleh polisi, para pengunjuk rasa langsung berkemas dan berbaris ke area lain

Ketika diusir dari satu area kampus oleh polisi, para pengunjuk rasa langsung berkemas dan berbaris ke area lain

Polisi mengatakan sekitar pukul 15.15 sekitar 100 pengunjuk rasa menduduki Dickson Plaza dengan tenda, kanopi, perisai kayu, dan penghalang berisi air.

Polisi mengatakan sekitar pukul 15.15 sekitar 100 pengunjuk rasa menduduki Dickson Plaza dengan tenda, kanopi, perisai kayu, dan penghalang berisi air.

Salah satu tanda protes yang digunakan dalam demonstrasi UCLA

Salah satu tanda protes yang digunakan dalam demonstrasi UCLA

Polisi tiba dan meminta mereka bubar sekitar jam 6 sore, dan mereka pun membubarkan diri – hanya untuk pindah ke area lain di kampus, teras Kerckhoff, dan mendirikan kembali kampus tersebut.

Ini termasuk tenda, kanopi, dan barikade dengan furnitur teras dan para aktivis juga menyerbu Moore Hall di dekatnya dan mengganggu ujian akhir, kata polisi.

Sekali lagi polisi berhasil mengusir mereka, namun protes tersebut berpindah ke halaman antara Dodd Hall dan Fakultas Hukum.

Di sinilah mereka memutuskan untuk membuat pertahanan terakhir, mendirikan barikade dengan perabotan logam berat dan membentuk garis dengan perisai mereka.

Para pengunjuk rasa berhadapan dengan sekitar 50 polisi kampus, LAPD, Departemen Kepolisian Kota Culver, dan petugas Patroli Jalan Raya California.

Wakil Rektor UCLA Michael Beck dikejar dan diancam oleh gerombolan pengunjuk rasa saat dia dikawal melintasi kampus oleh pasukan polisi

Wakil Rektor UCLA Michael Beck dikejar dan diancam oleh gerombolan pengunjuk rasa saat dia dikawal melintasi kampus oleh pasukan polisi

Polisi berhadapan dengan pengunjuk rasa terorganisir yang meneriaki mereka melalui pengeras suara

Polisi berhadapan dengan pengunjuk rasa terorganisir yang meneriaki mereka melalui pengeras suara

Pemandangannya menyerupai pertempuran di akhir zaman ketika kedua belah pihak saling menekan di jalanan, halaman, dan gang di sekitar area kampus tersebut.

Para pengunjuk rasa meneriakkan: ‘Tidak ada keadilan, tidak ada perdamaian, tidak ada polisi rasis.’

Sebuah video memperlihatkan sekelompok kecil pengunjuk rasa yang terjebak di antara dua pagar tanaman dan dua barisan polisi, yang ditangkap karena tidak tahu ke mana harus mundur.

Dalam konfrontasi yang sama, video menunjukkan seorang polisi dipukul kepalanya oleh seorang pengunjuk rasa, yang dengan cepat ia kejar dan tangkap.

Protes tersebut berubah menjadi bentrokan antara polisi dan pengunjuk rasa dan polisi mengatakan 25 orang ditangkap sekitar jam 8 malam karena menolak untuk pergi.

Polisi mulai memukul mundur barisan pengunjuk rasa yang membawa perisai kayu

Polisi mulai memukul mundur barisan pengunjuk rasa yang membawa perisai kayu

Mereka diberi sanksi karena sengaja mengganggu operasional universitas dan dilarang berada di dekat properti UCLA selama 14 hari.

‘Sebagai akibat dari perkemahan yang tidak sah dan melanggar hukum di tiga lokasi tersebut, kelompok tersebut merusak air mancur Shapiro, jalan setapak dari batu bata yang dicat semprot, merusak peralatan keselamatan kebakaran, merusak furnitur teras, mencabut kabel dari perlengkapan listrik, dan merusak kendaraan,’ polisi dugaan.

Para mahasiswa yang ditangkap ditahan di Dodd Hall saat mereka diproses, sehingga mendorong banyak aktivis yang tersisa pindah ke sana.

Mereka berkerumun di sekitar pintu masuk gedung dan menuntut pembebasan ‘rekan’ mereka, mereformasi garis pertempuran dan bentrok dengan polisi.

‘Kami hanya ingin Anda membebaskan rakyat kami,’ teriak salah satu pengunjuk rasa. Yang lain menambahkan: ‘Ada genosida yang sedang terjadi dan kalian menangkap dan menganiaya siswa!’

Seorang pengunjuk rasa diseret ke dalam Dodd Hall setelah ditangkap

Seorang pengunjuk rasa diseret ke dalam Dodd Hall setelah ditangkap

Para pengunjuk rasa duduk di lantai setelah ditangkap, sementara mereka menunggu untuk diberikan surat tuntutan

Para pengunjuk rasa duduk di lantai setelah ditangkap, sementara mereka menunggu untuk diberikan surat tuntutan

Para mahasiswa yang ditangkap ditahan di Dodd Hall saat mereka diproses, sehingga mendorong banyak aktivis yang tersisa pindah ke sana

Para mahasiswa yang ditangkap ditahan di Dodd Hall saat mereka diproses, sehingga mendorong banyak aktivis yang tersisa pindah ke sana

Beberapa detik sebelum pengunjuk rasa yang membawa megafon tiba-tiba ditarik dari kerumunan dan ditangkap

Beberapa detik sebelum pengunjuk rasa yang membawa megafon tiba-tiba ditarik dari kerumunan dan ditangkap

Bagian dari protes ini adalah ketika wanita tersebut tiba-tiba ditangkap oleh polisi saat dia mencaci-maki mereka dengan pengeras suara.

Di tengah keributan pada malam hari, seorang rabi memfilmkan dirinya diancam oleh pengunjuk rasa bertopeng.

Ada yang memanggilnya ‘raja pedofil’ dan menyuruhnya ‘kembali ke Polandia, Ukraina, tempat asalmu sebenarnya’.

Salah satu dari mereka mengenakan topi bertuliskan ‘1492’, yang merujuk pada tahun ketika orang-orang Yahudi diusir dengan kejam dari Spanyol yang beragama Katolik.

Kekacauan berlanjut selama berjam-jam hingga para pengunjuk rasa akhirnya bubar setelah tengah malam ketika polisi menembakkan peluru karet dan merica.

Di tengah keributan pada malam hari, seorang rabi memfilmkan dirinya diancam oleh pengunjuk rasa bertopeng

Di tengah keributan pada malam hari, seorang rabi memfilmkan dirinya diancam oleh pengunjuk rasa bertopeng

Fuente