Penyanyi legendaris Prancis Francoise Hardy meninggal dunia pada usia 80 tahun, kata putranya pada Selasa.

Thomas DuTronc berkata dalam postingan sederhana di Instagram malam ini: ‘Ibu telah tiada.’

Hardy, yang dikenal di seluruh dunia karena suaranya yang jernih dan liriknya yang melankolis, menderita berbagai jenis kanker, termasuk limfoma dan laring, sejak tahun 2004.

Dia berhasil menembus usia 18 tahun dengan hit pertamanya ‘Tous les Garcons et les Filles’ (‘All the Boys and Girls’) pada tahun 1962, dan membantu mendirikan gerakan ye-ye, sebuah gerakan budaya yang terinspirasi pop yang mencakup Inggris dan Amerika. batu pada tahun 1960an.

Hardy adalah satu-satunya artis Prancis yang muncul dalam peringkat penyanyi terhebat tahun 2023 yang diterbitkan oleh majalah Rolling Stone.

Penyanyi legendaris Prancis Francoise Hardy (foto) meninggal dunia pada usia 80 tahun, kata putranya pada Selasa

Sejak diagnosisnya, hidupnya dirusak oleh penyakit, pada satu titik ia mengalami koma

Sejak diagnosisnya, hidupnya dirusak oleh penyakit, pada satu titik ia mengalami koma

Hardy, yang dikenal di seluruh dunia karena suaranya yang jernih dan liriknya yang melankolis, menderita berbagai jenis kanker, termasuk limfoma dan laring, sejak tahun 2004.

Hardy, yang dikenal di seluruh dunia karena suaranya yang jernih dan liriknya yang melankolis, menderita berbagai jenis kanker, termasuk limfoma dan laring, sejak tahun 2004.

Sebagai salah satu ikon budaya terkemuka tahun 1960-an, ia bergaul dengan orang-orang seperti Mick Jagger, Bob Dylan, dan Salvador Dali.

Selain itu, dia bekerja dengan penulis lagu termasuk Serge Gainsbourg, Patrick Modiano, Michel Berger dan Catherine Lara.

Dia secara teratur mengunjungi London pada puncak Swinging Sixties, dan mengakui bahwa dia merasa jauh lebih baik di Inggris daripada di Prancis.

Hardy mengatakan kepada Daily Mail pada tahun 2011: ‘Sejak saya pergi ke Inggris, saya menjadi lebih percaya diri. Di Perancis, gambaran yang saya miliki adalah seorang gadis pemalu – seorang gadis miskin yang kesepian dan tidak terlalu tampan.

“Ketika saya pergi ke Inggris, saya punya gambaran lain. Saya merasa para jurnalis lebih tertarik pada penampilan saya daripada lagu-lagu saya.’

Selain menulis lagu, dia banyak dicari sebagai model, dengan Yves Saint Laurent dan Paco Rabanne keduanya secara pribadi membuatkan pakaian untuknya.

dia bekerja dengan penulis lagu termasuk Serge Gainsbourg, Patrick Modiano, Michel Berger dan Catherine Lara

dia bekerja dengan penulis lagu termasuk Serge Gainsbourg, Patrick Modiano, Michel Berger dan Catherine Lara

Selain menulis lagu, dia banyak dicari sebagai model

Selain menulis lagu, dia banyak dicari sebagai model

Hardy membintangi film Grand Prix tahun 1966 bersama Antonio Sabato (foto)

Hardy membintangi film Grand Prix tahun 1966 bersama Antonio Sabato (foto)

Dia juga menghiasi layar perak, membintangi serangkaian film secara berurutan, termasuk Castle in Sweden (1963), A Bullet in the Heart (1965) dan Grand Prix (1966).

Film terakhirnya adalah If it must be done Again (1976) karya Claude Lelouch, di mana ia berperan sebagai dirinya sendiri.

Kastil di Swedia (1963). Kemudian A Bullet in the Heart (1965) karya Jean-Daniel Pollet dan Grand Prix (1966) karya John Frankenheimer. Dia muncul sebentar di Apa yang Baru, Pussycat? (Cliver Donner, 1965),

Majalah Paris Match mengutip perkataannya tahun lalu bahwa dia ingin ‘segera dan cepat, tanpa banyak penderitaan’.

Dia adalah seorang advokat terkemuka untuk bunuh diri berbantuan menjelang akhir hidupnya

Dia adalah seorang advokat terkemuka untuk bunuh diri berbantuan menjelang akhir hidupnya

Hardy tumbuh di Paris pascaperang, sebagai anak yang cemas dengan situasi keluarga yang kompleks, katanya kepada Daily Mail pada tahun 2011

Hardy tumbuh di Paris pascaperang, sebagai anak yang cemas dengan situasi keluarga yang kompleks, katanya kepada Daily Mail pada tahun 2011

Dia mengungkapkan bahwa neneknya terus-menerus merusak penampilannya saat dia tumbuh dewasa

Dia mengungkapkan bahwa neneknya terus-menerus merusak penampilannya saat dia tumbuh dewasa

Sebagai salah satu ikon budaya terkemuka di tahun 1960an, ia bergaul dengan orang-orang seperti Mick Jagger, Bob Dylan, dan Salvador Dali.

Sebagai salah satu ikon budaya terkemuka di tahun 1960an, ia bergaul dengan orang-orang seperti Mick Jagger, Bob Dylan, dan Salvador Dali.

Sejak diagnosisnya, hidupnya dirusak oleh penyakit, pada satu titik ia mengalami koma. Nyawanya terselamatkan pada saat itu oleh bentuk radiasi baru.

Dia adalah seorang advokat terkemuka untuk bunuh diri dengan bantuan menjelang akhir hidupnya, dan mengatakan kepada majalah tersebut bahwa ‘tidak manusiawi’ bagi Prancis untuk tidak melegalkan prosedur kontroversial tersebut.

‘Bukan tugas para dokter untuk mengabulkan setiap permintaan, tapi untuk mempersingkat penderitaan yang tidak perlu dari penyakit yang tidak dapat disembuhkan sejak penyakit itu menjadi tidak tertahankan.’

Dia bercanda pada saat itu bahwa meskipun dia ingin sekali memilih untuk mengakhiri hidupnya sendiri, ‘mengingat ketenaran saya yang kecil, tidak ada seorang pun yang mau mengambil risiko dikeluarkan dari perintah medis lebih jauh lagi.’

Hardy tumbuh di Paris pascaperang sebagai anak yang cemas dengan situasi keluarga yang kompleks, katanya kepada Daily Mail pada tahun 2011.

Hardy bergesekan dengan Mick Jagger pada tahun 1967 (foto)

Hardy bergesekan dengan Mick Jagger pada tahun 1967 (foto)

Jane Birkin dan Francoise Hardy pada tahun 1974 dalam pemotretan fesyen

Jane Birkin dan Francoise Hardy pada tahun 1974 dalam pemotretan fesyen

Orang tuanya berpisah – Ibunya bekerja berjam-jam untuk menyediakan makanan di atas meja, sementara ayahnya jarang berkunjung, meskipun dia bersikeras agar ibunya membiayai Françoise untuk bersekolah di biara.

Dia mengungkapkan bahwa neneknya terus-menerus merusak penampilannya saat dia tumbuh dewasa.

‘Dia telah memberitahuku sepanjang masa kecilku bahwa aku jelek dan aku adalah makhluk terburuk di dunia. Saya khawatir saya tidak akan pernah bertemu siapa pun dan saya akan menjadi seorang biarawati,’ kenangnya saat itu.

Penghormatan kepada penyanyi ikonik tersebut sudah mulai berdatangan.

Menteri Kebudayaan Perancis, Rachida Dati, mengatakan dalam sebuah postingan di X: ‘Bagaimana cara mengucapkan selamat tinggal padanya? Françoise Hardy yang Abadi, legenda lagu Prancis, yang masuk, melalui kepekaan dan melodinya, ke jantung seluruh negara.

‘Saya menyampaikan pikiran terhangat saya kepada Thomas Dutronc, putranya, keluarganya, dan orang-orang yang dicintainya.’

Lebih banyak lagi yang akan menyusul.

Fuente