Jon Stewart kembali aktif Pertunjukan Harian minggu ini untuk memulai Bulan Kebanggaan.

Pemenang Emmy Award ini membahas sifat munafik kapitalisme pelangi pada episode hari Senin, tetapi sebelumnya dia memberikan penghormatan kepada Pat Sajak setelah pidato terakhirnya. Roda keberuntungan episode.

“Saya akan lalai jika tidak mengomentari berita besar di dunia penyiaran,” katanya pada pembukaan acara. “Pat Sajak mengundurkan diri Roda keberuntungan setelah 41 tahun, rasanya sangat emosional. Dan saya hanya ingin mengatakan kepada Pat Sajak… pernahkah Anda berpikir untuk melakukan hari Senin saja? Karena kamu bisa menelepon orang itu.”

Episode terakhir Sajak sebagai pembawa acara Roda keberuntungan ditayangkan pada hari Jumat setelah dia pertama kali mengambil peran tersebut pada tahun 1983. Ryan Seacrest diumumkan sebagai penggantinya tak lama setelah berita pensiun Sajak tersebar tahun lalu.

Stewart kemudian membahas lanskap Kebanggaan perusahaan yang membingungkan ketika perusahaan mulai meluncurkan barang dagangan bertema pelangi.

Komedian tersebut menunjuk pada gimmick seperti burger Burger King dengan “roti dua bagian bawah” dan permen Skittles yang tidak berwarna agar tidak ada “pelangi yang bersaing”, serta iklan Oreo yang membawa pemirsa ke rollercoaster yang aneh.

Dia juga memanggil Target karena mengurangi pilihan Pride atas reaksi sayap kanan, serta kontroversi Bud Light seputar trans influencer Dylan Mulvaney.

“Mengapa kita membiarkan diri kita memikirkan apakah perusahaan multinasional raksasa itu pro-gay atau memiliki nilai-nilai tradisional Amerika?” dia beralasan. “Karena korporasi hanya mempunyai satu nilai: nilai pemegang saham. Hanya itu yang mereka punya!”

Stewart kemudian menambahkan di segmen tersebut, “Mari kita berhenti berpura-pura bahwa sebuah perusahaan bisa dibangun, atau tidak dibangunkan, atau patriotik, atau tidak patriotik. Biarkan saja perusahaan menjalani kebenarannya… sebagai psikopat Patrick Bateman yang mencari keuntungan. Paling tidak, kita akhirnya bisa mendapatkan kejujuran dari mereka juga.”

Fuente