milik Neil Berkley Kelompok terapi adalah eksplorasi yang menyentuh, lucu, dan mengharukan tentang titik temu antara komedi, kesedihan, dan penyakit mental. Dibintangi oleh para komedian terkenal termasuk Neil Patrick Harris, Gary Gulman, Nicole Byer, Mike Birbiglia, London Hughes, Tig Notaro dan Atsuko Okatsuka, film ini menggali cara para pemain ini menggunakan humor sebagai mekanisme penanggulangan dan bentuk katarsis.

Film ini dimulai dengan klip komedi kelam George Carlin, yang membahas tentang statistik bunuh diri dan kesehatan mental di Amerika. Ini dengan mulus bertransisi menjadi klip berbagai komedian yang terbuka tentang perjuangan mereka melawan penyakit mental, obat-obatan yang mereka minum, dan trauma yang mereka alami. Ini adalah cara yang tegas namun efektif untuk membingkai narasi, dengan segera menarik pemirsa ke dalam realitas mentah dan tanpa filter yang dihadapi para komedian ini. Setiap komedian dalam film tersebut berbagi perjalanan mereka dalam mengembangkan selera humor mereka yang unik, sering kali mengutip gaya bercerita otobiografi Richard Pryor sebagai pengaruh besar. Diselingi dengan refleksi ini adalah klip dari subjek yang melakukan dan menunjukkan bagaimana pengalaman pribadi membentuk tindakan mereka. Ada tantangan untuk menyesuaikan diri dengan peran yang dipaksakan oleh orang lain dan mengukir identitas ketika mencoba membangun karier komedi. Tema penemuan diri dan keaslian adalah inti dari film ini dan sangat bergema.

Salah satu aspek paling menarik dari film ini adalah kisah pribadi mereka. Okatsuka, misalnya, mengungkapkan ketakutannya terhadap terapi, yang bermula dari pengalamannya merawat ibunya yang menderita skizofrenia, yang tidak sedang menjalani pengobatan. Keengganannya untuk mencari bantuan merupakan bukti kuat stigma dan ketakutan seputar layanan kesehatan mental. Kisah Gulman sama mengerikannya ketika ia membahas perjuangannya melawan depresi berat dan kecemasan, upaya bunuh diri, dan saat berikutnya ia berada di rumah sakit jiwa. Kini dalam pengobatan dan kondisinya menjadi lebih baik, keterusterangan Gulman sangat memilukan dan menginspirasi.

Birbiglia berbicara tentang hampir 30 tahun terapi dan dampak kehilangan teman karena narkoba dan alkohol dalam komedinya. Refleksinya merupakan pengingat serius akan risiko besar di dunia komedi dan dampak buruk yang sering kali tidak terucapkan bagi mereka yang mempraktikkannya. Byer dan Hughes berbagi pengalaman mereka tentang rasisme, colorism, dan fatphobia. Diagnosis Byer tentang ADHD membuat dia lega karena akhirnya memahami perjuangannya. Diskusi Hughes tentang rasa tidak amannya dan penciptaan kepribadian yang protektif sangat bergema, terutama ketika dia berbicara tentang mendapatkan inspirasi dari Whoopi Goldberg. Kisah-kisah mereka menyoroti lapisan tambahan penolakan dan perjuangan yang dihadapi perempuan kulit hitam dalam komedi, sebuah tema yang terjalin secara halus namun kuat di sepanjang film.

Perjalanan Notaro mungkin yang paling dramatis. Setelah hampir meninggal karena infeksi C. difficile dan didiagnosis menderita kanker payudara, Notaro juga kehilangan ibunya dalam kecelakaan tragis — semuanya di tahun yang sama. Pengalaman-pengalaman ini membantu membentuk gaya humornya yang datar dan berpuncak pada rangkaian komedi legendaris yang mendorongnya ke tingkat yang lebih tinggi. Harris juga berbicara tentang “ketinggian baru” dalam bentuk ekspresi kekurangannya tentang kesuksesan, perasaan bahwa dia harus mencapai status tertentu. Menurutnya, tinggal di LA dan menjadi bagian dari Hollywood seperti perjalanan yang tiada akhir untuk mencapai puncak.

Namun, film ini bukannya tanpa kekurangan. Kecepatan film kadang-kadang melemahkan dampak emosionalnya, karena momen-momen mengharukan sering kali diikuti terlalu cepat oleh klip-klip komedi atau lagu-lagu tawa. Hal ini menghalangi penonton untuk sepenuhnya menyerap bobot dari apa yang baru saja mereka dengar. Selain itu, film ini banyak menampilkan Notaro dan Gary Gulman, yang mungkin membuat sebagian penonton menginginkan waktu layar yang lebih seimbang di antara para pemerannya.

Kelompok terapi adalah film yang lucu, menyentuh, dan penting. Ini menawarkan gambaran langka tentang kehidupan para komedian dan pertarungan pribadi yang mereka lawan. Ini adalah bukti kekuatan humor dalam penyembuhan dan seruan untuk mengenali dan mengatasi masalah kesehatan mental secara terbuka. Kesediaan para komedian untuk menjadi rentan dan berbagi pengalaman paling pribadi mereka patut dipuji dan mengharukan.

Judul: Kelompok terapi
Festival: Tribeca (Sorotan)
Direktur: Neil Berkeley
Pemeran: Neil Patrick Harris, Mike Birbiglia, Nicole Byer, Gary Gulman, London Hughes, Tig Notaro, dan Atsuko Okatsuka
Durasi: 1 jam 26 menit

Fuente