Kampanye pemilu lainnya yang dipicu oleh kampanye menakut-nakuti akan segera terjadi, namun seberapa berbedanya kampanye ini dengan kampanye-kampanye sebelumnya?

Tantangan biaya hidup merupakan fokus dominan bagi sebagian besar warga Australia saat ini dan hal tersebut kemungkinan besar tidak akan berubah sebelum hari pemungutan suara. Serangan Koalisi akan menyalahkan pemerintah Albania karena telah memperburuk situasi. Hal ini bertujuan untuk menakut-nakuti pemilih agar tidak mengambil risiko tiga tahun lagi masa kerja.

Ini akan menjadi penjualan yang sulit jika sejarah bisa menjadi panduan. Tidak ada pemerintahan pada masa jabatan pertama yang kalah dalam pemilu ulang sejak tahun 1931, meskipun belakangan ini ada beberapa yang nyaris kalah.

Misalnya, pemerintahan Partai Buruh yang terpilih pada tahun 2007 di bawah kepemimpinan Kevin Rudd hampir kalah dalam pemilu tahun 2010 di bawah Perdana Menteri Julia Gillard. Mereka hanya menang dengan membentuk pemerintahan sebagai minoritas dengan dukungan crossbench.

Beberapa ahli strategi Partai Liberal tidak yakin Pemimpin Oposisi Peter Dutton bisa memenangkan pemilu berikutnya, namun mereka yakin bisa merebut mayoritas tipis dari Partai Buruh. Saat ini ia memegang 78 dari 151 kursi di Dewan Perwakilan Rakyat.

Peter Dutton, kiri, dan Anthony Albanese, kanan, keduanya melakukan kampanye menakut-nakuti dalam pemilu federal yang belum diumumkan.

Strategi Dutton yang menjanjikan pembangunan pembangkit listrik tenaga nuklir sekaligus mempertanyakan realisme pencapaian target pengurangan emisi tahun 2030 mungkin akan mempersulit Partai Liberal untuk memenangkan kembali kursi Teal seperti Wentworth dan Kooyong.

Namun dia berharap masyarakat Australia secara umum tidak lagi secara ideologis menentang penggunaan nuklir. Dia menyebut ketergantungan Partai Buruh pada energi terbarukan sebagai bisnis yang berisiko: sumber energi yang tidak dapat diandalkan dan mahal.

Anthony Albanese, sebaliknya, berpendapat bahwa ia adalah pemenang pemilu yang menargetkan rencana Dutton untuk pembangkit listrik tenaga nuklir. Partai Buruh sedang mempersiapkan segala kampanye yang menakutkan dalam upaya untuk menabur benih keraguan dalam memilih Dutton sebagai PM.

Sementara itu, pemimpin Partai Hijau Adam Bandt hari ini menyatakan bahwa tidak ada rencana partai besar yang mampu mencapai target pengurangan emisi yang telah ditandatangani Australia.

Pemilihan

Apa yang lebih Anda khawatirkan saat ini?

  • Perubahan iklim 12 suara
  • Tekanan biaya hidup 210 suara

Hal ini dapat menyebabkan kesulitan bagi Partai Buruh secara politik, dengan beberapa pemilih khawatir mengenai kesepakatan apa yang akan terjadi dengan Partai Hijau jika mereka membentuk pemerintahan minoritas setelah pemilu dengan dukungan mereka.

Para ahli strategi Partai Buruh menunjuk pada keberhasilan Bill Shorten dalam menjajakan kampanye ‘Mediscare’ pada pemilu tahun 2016.

Perdana Menteri saat itu, Malcolm Turnbull, secara luas diperkirakan akan menang besar pada tahun 2016, namun ketika kampanye pemilu formal secara resmi diluncurkan, Tim Shorten tanpa henti menargetkan Koalisi yang akan ‘menghapuskan Medicare’ jika mereka memenangkan masa jabatan kedua.

Iklan politiknya sangat banyak dan referensi terhadap dugaan ‘rencana’ Turnbull tidak ada habisnya setiap kali anggota parlemen oposisi tampil di depan media.

Hampir berhasil. Pemerintahan Turnbull dikembalikan dengan mayoritas tertipis, 76 kursi dari 150 kursi. Butuh waktu seminggu untuk menghitung kursi Capricornia di Queensland sebelum Koalisi yakin akan membentuk pemerintahan mayoritas.

“Jika Anda mengira kampanye Mediscare berdampak buruk, tunggulah sampai Anda melihat apa yang akan kami lakukan dengan tenaga nuklir,” kata salah satu anggota parlemen dari Partai Buruh yang tidak ingin disebutkan namanya kepada Daily Mail Australia.

Penelitian kualitatif telah mengungkapkan kepada warga Albania bahwa ketika warga Australia ditanyai tentang keprihatinan mereka terhadap tenaga nuklir, keraguan pun muncul

Penelitian kualitatif telah mengungkapkan kepada orang Albania bahwa ketika warga Australia ditanyai tentang kekhawatiran mereka terhadap tenaga nuklir, keraguan pun muncul

Rencana Partai Buruh termasuk membanjiri kampanye Dutton dengan pengunjuk rasa yang mengenakan pakaian hazmat dan mengingatkan para pemilih di kursi marginal bahwa pembangkit listrik tenaga nuklir akan segera hadir di sana jika Koalisi menang.

Meskipun perdebatan seputar tenaga nuklir telah berubah secara global dalam beberapa dekade sejak masa kejayaan pada tahun 1970an dan 80an, Australia masih merupakan pasar yang belum teruji.

Jajak pendapat yang diterbitkan baru-baru ini mengungkapkan bahwa para pemilih tidak lagi menentang tenaga nuklir seperti dulu, namun kelompok fokus internal Partai Buruh menggali lebih dalam sentimen pemilih dibandingkan dengan angka-angka utama dalam jajak pendapat.

Penelitian kualitatif ini mengungkapkan kepada warga Albanese bahwa ketika warga Australia ditanyai mengenai keprihatinan mereka terhadap tenaga nuklir, keraguan pun muncul.

Inilah tepatnya yang ingin dilakukan oleh kampanye pemilu Partai Buruh, dan beberapa anggota Partai Liberal sangat khawatir dengan kemungkinan tersebut sehingga mereka secara pribadi menyarankan kepada Dutton agar ia membatalkan kebijakan tersebut dan menanggung penghinaan politik sekarang, daripada mengambil risiko mendapat reaksi buruk dari pemilu di kemudian hari.

Namun mengingat kampanye Mediscare pada tahun 2016 sebagian besar didasarkan pada premis yang salah bahwa Koalisi ingin menghapuskan Medicare, maka Dutton diragukan dapat membatalkan niat nuklirnya bahkan jika dia mengesampingkannya. Pesan anti-nuklir Partai Buruh tampaknya sudah pasti.

Moratorium penggunaan tenaga nuklir diberlakukan pada tahun-tahun awal pemerintahan Howard. Hal ini tetap berlaku sejak saat itu, meskipun pada tahun-tahun terakhir kepemimpinan Howard, ia menugaskan sebuah studi independen mengenai kelangsungan energi nuklir di Australia.

Kita mempunyai simpanan kue kuning terbesar kedua di dunia – bahan utama yang digunakan untuk memproduksi energi nuklir, dan merupakan salah satu eksportir terbesar. Namun ‘menjadi nuklir’ belum pernah menjadi usulan yang serius hingga saat ini.

Jika Dutton tetap teguh dan mengumumkan rincian kebijakan nuklir yang direncanakannya – ia berjanji akan melakukannya lebih dari enam minggu yang lalu – ini akan menjadi kampanye pemilu pertama di mana para pemilih dapat memilih untuk menerima atau menolak ‘perkembangan nuklir’.

Team Dutton tahu bahwa tekanan biaya hidup menjadi prioritas utama para pemilih

Team Dutton tahu bahwa tekanan biaya hidup menjadi prioritas utama para pemilih

Tinjauan independen yang dilakukan oleh pemerintahan Howard hampir 20 tahun yang lalu menyimpulkan bahwa ‘penggunaan nuklir’ layak secara ekonomi namun perlu dilakukan dengan tergesa-gesa. Hal ini tidak pernah terjadi, dan sejak saat itu teknologi nuklir telah disempurnakan, demikian pula standar keselamatannya. Selain itu, teknologi energi terbarukan juga telah mengalami kemajuan yang signifikan.

Di sinilah kemungkinan besar garis pemisah dalam perdebatan ini akan terbentuk. Tapi dengan twist.

Team Dutton tahu bahwa tekanan biaya hidup menjadi prioritas utama para pemilih. Bagi Koalisi, tantangannya adalah untuk mengembalikan semua isu politik ke keadaan ekonomi yang buruk, dan menyalahkan kesalahan manajemen yang dilakukan oleh Partai Buruh atas keadaan yang semakin buruk.

Pada titik inilah waktu pemilu kembali terlihat.

Albanese ingin pergi ke tempat pemungutan suara lebih awal – menjelang akhir tahun ini – jika dia yakin bisa menang. Sebelumnya PM berjanji akan mencalonkan diri untuk masa jabatan penuh, yang berarti pemilu akan diadakan pada tahun 2025 sebelum bulan Mei.

Namun karena perkiraan penurunan suku bunga pada akhir tahun ini tampaknya lebih kecil kemungkinannya, penundaan apa pun berisiko membuat marah para pemilih pada saat paruh pertama tahun depan sudah berakhir dan masih belum ada pemotongan seperti itu. Terutama jika pengangguran meningkat, seperti yang diperkirakan dalam APBN, dan perekonomian terus melemah.

Beberapa ekonom bahkan berpendapat bahwa kenaikan suku bunga mungkin akan terjadi jika inflasi yang ‘tahan’ tidak turun lebih jauh.

Pemotongan pajak penghasilan yang dimulai pada tanggal 1 Juli akan membuat banyak warga Australia memiliki lebih banyak uang untuk membantu mengatasi tekanan biaya hidup ketika mereka menerima paket gaji.

Namun kelebihan uang yang beredar di perekonomian bisa menyebabkan inflasi, dan akankah para pemilih memberikan penghargaan kepada Partai Buruh atas pemotongan pajak yang awalnya diberlakukan di bawah pengawasan Koalisi?

Salah satu ahli strategi Partai Liberal yang dihubungi Daily Mail Australia menyatakan bahwa apa yang disebut sebagai berita utama ‘perang iklim’ adalah sebuah hal yang tidak masuk akal.

“Pemilu ini akan mengutamakan kepentingan material masyarakat, bukan sekedar target yang tidak berdampak pada kehidupan sehari-hari mereka,” tegasnya.

Kita akhirnya dapat mengetahui apakah kegagalan Koalisi dalam menerima aksi perubahan iklim yang dibingkai sebagai perjuangan ideologis akan merugikan upaya tersebut.  Atau jika di masa-masa sulit seperti ini, masyarakat Australia bersedia memberi lampu hijau untuk beralih ke nuklir, tulis Peter van Onselen

Kita akhirnya dapat mengetahui apakah kegagalan Koalisi dalam menerima aksi perubahan iklim yang dibingkai sebagai perjuangan ideologis akan merugikan upaya tersebut. Atau jika di masa-masa sulit seperti ini, masyarakat Australia bersedia memberi lampu hijau untuk beralih ke nuklir, tulis Peter van Onselen

Ketika masa ekonomi sedang sulit, para pemilih kembali ke ‘masalah inti’ ketika memutuskan siapa yang akan mereka pilih. Bagi kelompok politik kiri dan generasi muda, aksi perubahan iklim didefinisikan sebagai isu inti, karena dianggap sebagai isu kelangsungan hidup planet ini.

Pemilu 2024 (atau 2025) akan menguji proposisi ini. Kita tentu saja sedang menjalani masa perekonomian yang sulit, seiring dengan berlanjutnya resesi per kapita.

Kita akhirnya dapat mengetahui apakah kegagalan Koalisi dalam menerima aksi perubahan iklim yang dibingkai sebagai perjuangan ideologis akan merugikan upaya tersebut.

Atau jika di masa sulit ini, masyarakat Australia siap memberikan lampu hijau untuk beralih ke nuklir, karena yakin dengan argumen bahwa energi terbarukan saja sudah terlalu mahal.

Fuente